Rumah Material

Info Produk Material Bahan Bangunan

4 Fungsi Utama Dalam Proyek Konstruksi

Proyek merupakan suatu kegiatan untuk mencapai tujuan tertentu dengan keterbatasan-keterbatasan yang ada. Untuk proyek konstruksi tentu tujuannya adalah membangun bangunan misalnya gedung bertingkat, dengan keterbatasan biaya, mutu, dan waktu yang tersedia.

Karena itu dalam suatu proyek konstruksi sebenarnya ada 4 fungsi utama yang berperan yaitu pemilik proyek, perencana proyek, pelaksana proyek, dan pengawas proyek. Simak ulasannya di bawah ini.

Pemilik Proyek

Dalam proyek konstruksi, pemilik proyek adalah pihak yang memiliki modal, lahan, dan gagasan atau ide tentang apa yang ingin dibangun. Untuk skala kecil pemilik proyek bisa perorangan pemilik rumah tinggal misalnya, sedangkan untuk skala besar bisa perorangan atau perusahaan.

Perencana Proyek

Fungsi dari perencana proyek adalah menuangkan gagasan dari pemilik proyek dalam dokumen teknis agar dapat dilaksanakan oleh pelaksana proyek sesuai dengan apa yang diinginkan oleh pemilik proyek tersebut.

Perencana proyek akan melakukan perhitungan teknis untuk menghasilkan desain perencanaan sesuai dengan ide dari pemilik proyek dan juga sesuai dengan peraturan-peraturan tentang bangunan yang berlaku.
Perencanaan Proyek

Perencana proyek akan menghasilkan gambar-gambar konstruksi, rencana kerja dan syarat-syarat (RKS administrasi dan teknis), spesifikasi teknis dan merek material yang dipersyaratkan, serta membuat perkiraan perhitungan biaya pelaksanaan berupa Engineering Estimate (EE).

Perencana proyek atau sering dsebut konsultan perencana bisa perorangan atau perusahaan konsultan yang memiliki Surat Ijin Bekerja Perencana (SIBP). 

Dalam perencanaan proyek secara garis besar terdiri dari perencanaan struktur, arsitektur, dan mekanikal elektrikal. Dari ketiga bidang tersebut biasanya koordinatornya adalah perencana arsitektur.

Pelaksana Proyek

Fungsi pelaksana proyek adalah melaksanakan pekerjaan pembangunan proyek tersebut sesuai dengan desain perencanaan yang ada atau dengan kata lain mewujudkan hasil perencanaan menjadi suatu bangunan yang nyata.

Pelaksana proyek bisa dari pihak kontraktor bangunan, pemborong, atau mungkin malah dikerjakan sendiri oleh pemilik proyek.

Pengawas Proyek

Fungsi dari Pengawas proyek adalah mengawasi pelaksanaan proyek agar sesuai dengan desain perencanaan yang ada. Pengawas proyek bisa dari wakil pemilik proyek, konsultan pengawas, atau konsultan manajemen konstruksi (MK). 

Apa bedanya konsultan pengawas dengan konsultan MK? Kalau konsultan MK terlibat dari awal sekali atau tahap perencanaan, sedangkan konsultan pengawas hanya terlibat untuk melakukan pengawasan terhadap jalannya proyek.  

Denagn adanya 4 fungsi tersebut yang berjalan dengan baik diharapkan proyek konstruksi dapat selesai sesuai dengan biaya, mutu, dan waktu yang ditentukan.

Back To Top